Gubernur Andalan Ingin Jadikan Desa Saluinduk Pusat Penelitian dan Penangkaran Benih Kakao

Belopa, Poroscelebes.com-Disela acara menghadiri Hari Jadi Belopa ke-17 sebagai Ibukota Kabupaten Luwu, Kamis (17/2) lalu, Gubernur Sulawesi Selatan, Andi Sudirman Sulaiman (Andalan) didampingi Bupati Luwu Dr H Basmin Mattayang, M.Pd  menyempatkan melakukan kunjungan ke Desa Saluinduk Kecamatan Ponrang.

Dihadapan penyuluh pertanian dan masyarakat Desa Saluunduk, Gubernur Andalan mengutarakan niatnya menjadikan Desa Saluinduk sebagai pusat penelitian dan penangkaran bibit unggul kakao di Indonesia selain yang ada di Kabupaten Jember Jawa Timur

Bacaan Lainnya

“Sulawesi Selatan termasuk penghasil kakao. Tetapi bibit unggul kakao selalu didatangkan dari Jember. Padahal kita sangat bisa menghasilkan benih unggul kakao. Olehnya itu kehadiran kami di Desa Saluinduk ini ingin menjadikan desa ini Pusat penelitian dan Pengembangan bibit unggul kakao. Kebetulan juga di Saluinduk ini Pemprov Sulsel memiliki lahan 37 hektare, ” Ungkap Andi Sudirman Sulaiman didampingi Kadis TPH-Bun Provinsi Sulsel Imran Jauzi

Terkait upaya tersebut, Pemrov Sulsel mengharapkan kerjasama Pemkab Luwu dan Pemerintah Desa Saluinduk untuk mewujudkan Desa Saluinduk menjadi tempat pusat penelitian dan pengangkaran bibit kakao

” Lahan yang dibutuhkan sebanyak 40 hektar untuk membuat Pusat penelitian dan pembibitan kakao. Kita sudah punya 37 hektar dan tinggal 3 hektar. Kalau rencana ini terwujud insha Allah agrowisata bisa terwujud dan Luwu menjadi daerah tempat penelitian hadirnya bibit unggul kakao dan sekaligus penyuplai bibit kakao selain Kabupaten Jember” Kata Andi Sudirman ¬† ¬†

Tenaga Ahli Tim Percepatan Gubernur Untuk Pembangunan (TGUPP) Sulsel, Bacrianto Bachtiar kepada Harian Palopo Pos mengatakan, Program Gubernur Andalan ini akan sangat mendongrak perekonomian masyarakat Luwu dan Sulsel pada umumnya, karena jika terwujud akan seperti Kabupaten Jember

“Indonesia punya pusat penelitian terbaik Kopi dan Kakao di Jember. Bahkan bibit unggul kakao dari Jember adalah yang terbaik di dunia. Hal ini menjadikan Jember menjadi daerah tujuan agro wisata. Gubernur Andalan inginkan Desa Saluinduk seperti Jember sebagai pusat penelitian dan penangkaran bibit kakao unggulan. Sangat diyakini akan banyak peneliti, ilmuan dan wisatawan berkunjung ke Luwu jika hal ini dapat terwujud. Program ini juga akan mendorong pertumbuhan ekonomi msyarakat Luwu,” Kata Bachrianto

Pos terkait